MyWilayah.com

Bahan Ilmiah Sepanjang Zaman

Informasi Terkini

Tidak Baca Qunut, Tidak Sujud Sahwi



TIDAK BACA QUNUT & TIDAK SUJUD SAHWI


SOALAN :


Adakah di kalangan sahabat Nabi r.a. yang membaca qunut subuh?


Jika dia tertinggal baca qunut kemudian terlupa pula sujud sahwi adakah sah solatnya?


JAWAPAN :


Berkata Imam Nawawi :


في مذاهب العلماء في اثبات القنوت في الصبح: مذهبنا أنه يستحب القنوت فيها سواء نزلت نازلة أو لم تنزل وبها قال أكثر السلف ومن بعدهم أو كثير منهم وممن قال به أبو بكر الصديق وعمر بن الخطاب وعثمان وعلي وابن عباس والبراء بن عازب رضي الله عنهم رواه البيهقى باسانيد صحيحة


Artinya : “Pada menerangkan mazhab ulamak pada menyabitkan doa qunut pada solat subuh. Bermula mazhab kami sungguhnya disunatkan doa qunut di dalam solat subuh samada ketika turun musibah atau tiada. Dan dengannyalah berkata yang lebih ramai dari kalangan salaf dan orang-orang selepas mereka atau kebanyakkan dari mereka. Maka setengah dari mereka yang berkata dengannya ialah Abu Bakar As-Siddiq dan Umar bin Al-Khattab dan Uthman dan Ali dan Ibnu Abbas dan Al-Barra’ bin ‘Azib radhiallahu’anhu. Telah meriwayatkannya oleh Imam Al-Baihaqi dengan sanad-sanad yang sahih.” (Kitab Al-Majmu’)


Hukum membaca doa qunut pada solat subuh ialah sunat ab’adh artinya sunat yang sangat dituntut melakukannya. 


Maka jika seorang itu terlupa melakukannya disunatkan dia sujud sahwi sebanyak dua kali sebelum salam. 


Akan tetapi jika dia tidak juga melakukan sujud sahwi samada terlupa atau sengaja nescaya solatnya itu tetap sah dan luput ia pahala membaca doa qunut dan pahala sujud sahwi.


Berkataq Imam Abu Ishaq As-Syairazi :


ﻭﺳﺠﻮﺩ ﺍﻟﺴﻬﻮ ﺳﻨﺔ ﻓﺎﻥ ﺗﺮﻙ ﺟﺎﺯ ﻭﻣﺤﻠﻪ ﻗﺒﻞ ﺍﻟﺴﻼﻡ


Artinya : “Dan sujud sahwi itu sunat hukumnya. Maka jika seorang itu meninggalkan sujud sahwi nescaya harus ia dan tempat sujud sahwi itu adalah sebelum memberi salam.” (Kitab At-Tanbih Fi Al-Fiqh As-Syafie)


wallahua’lam 


Kredit: ustaz@uaioriginal 

Post a Comment

0 Comments